Wednesday, August 1, 2018

Mengenang Masa Kehamilan Perdana

Judulnya "Mengenang Masa Kehamilan Perdana".

Yaelaaa...
Kayak yang penting gitu yak? Hahaha...

Sebenernya ini Mamak lagi nulis sambilan ngelonin Baby F. Pas doi udah pulas tidur, Mamak liat wajah imutnya.

Masyaallah Tabarakallah!

Langsung ingat betapa kelahirannya dinanti. Juga ingat betapa masa mengandungnya itu Subhanallah. Beragam rasa! Berjuta cerita!

Mengingat hal itu, Mamak jadi sedih alias baper. Sedih kalo ingat suka kesel-kesel pas Baby F super aktif ga bisa dihandle. Suka kesel kalo Baby F susah tidur padahal Mamak udah ngantuk berat.

Ah! Mamak jadi baper.
Maafin Mama ya, Dek. 😘

Demi mengontrol emosi dan sebagai pengingat diri, maka Mamak mau menuliskan cerita masa kehamilan perdana mamak. Yaitu saat mengandung Baby F yang imut dan cerdas insyaallah ini.

Disclaimer:
Ini adalah cerita pengalaman pribadi Mamak. Keadaan setiap bumil tidak selalu sama. Jadi, jangan dijadikan patokan yaaa...


Garis Dua!!!

Waktu itu sudah hampir 2 minggu saya telat dari jadwal bulanan. Udah curiga jangan- jangan... ???

Tapi, takut terlalu berharap. Jadi ga terlalu dipikirin (padahal mikir! LOL).

Alhasil, waktu lagi ke swalayan, mamak minta anterin ke apotek. Ditanya mau beli apa sama PakSu. Mamak malu tapi taku bohong. Cerita juga deh tentang kecurigaan itu sambil di motor otw apotek.

Entah gimana perasaan PakSu yaa...
Secara Mamak ngasih tau hal pentingnya kaya yang ga niat gitu. Ahahhaa...

Maklum sodara-sodara! Mamak newbie! Masih awam dan takut jadinya PHP. Soalnya udah setahun kita nikah emang belum dikasih.

Jelaslah woro-woro kecurigaan ini sebenarnya adalah hal yang dinanti semua orang (dikeluarga kami).

Singkat cerita, di apotek tadi Mamak beli test pack 2 buah. Hasil baca di forum emak-emak di internet tuh. Sarannya stok yang banyaaaaak. Trus stok yang beragam merk juda beragam level harganya. Tujuannya ya buat meyakinkan dan memastikan.

Tapi, Mamak newbie antara penasaran, deg-degan, tapi takut kecewa juga. Jadi belinya ga banyak. Cuma 2 aja.

Udah ga sabar aslinya nunggu pagi. Esoknya jam 5 pagi mamak langsung ke toilet dan gunain test pack itu. Deg-degan!

Tunggu...
Tunggu lagi...

Kemudian samar terlihat garis merah muda mulai terbentuk. Senang tapi masih deg-degan takut bukan. Soalnya tunggu punya tunggu, garis kedua itu ga makin pekat warnanya. Alias merah muda aja.

Kan Mamak dah pernah baca tuh, kadang test pack juga bisa error. Hmmm...

Keluar dari toilet, ada senyum tertahan. PakSu nampaknya udah deg-degan juga tapi lebib kontrol. Mamak kasih liat garis dua. Dengan cool-nya doi bilang, nanti cek dulu di bidan. Mamak mengangguk.

Ya, kami berdua takut kecewa.

Maklum, setahun berlalu memang belum ada tanda-tanda. Bismillah ajalah!

Pulang kerja, Pak Suami pun mengantar Mamak ke bidan terdekat. Sampai di sana dianbil sampel urine.buat di test pack juga. Hasilnya sama: Garis dua!!!

Makin deg-degan sampe akhirnya di lihat via USG. Sedang membentuk kantung janin kata Bu Bidan. Usia kandungan sudah masuk 5 minggu terhitung dari HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) *CMIWW

Masyaallah!

Pengen nangis tapi malu. Hehhee...
Alhamdulillah.


Trimester Awal

Trimester awal kehamilan perdana ini ajaib kalo boleh kubilang. Soalnya setelah dipastikan hamil oleh Bu Bidan, Mamak mendadak mual hebat dan lemes-selemesnya.

Ajaib aja rasanya. Lha wong tadinya ga kenapa-napa, cuma cek test pack karena dah telat dari jadwal mens. Ga mual kok. Ga lemes juga. Ealaaah pas udab ketauan hamil, otak semacam refleks kasib sinyal dan mulailah mual terjadi. Dan itu ga mengada-ada.

Semua makanan yang masuk terlempar lagi. Mulut terasa pahit dan asam campur aduk. Makin sungkan mau makan. Otak sibuk membayangkan makanan yang berpeluang bisa ditelan dan berefek pada ingin ini- ingin itu. Haduuuh!!!

Ngidam katanya.
Entahlah, kucuma pengen. Kalo ga ada ya bisa sabar juga sih.

Waktu itu paling ingat pengen donat J.Co dan Ayam Richesee. Untuk donat, sebelum akhirnya beli, aku bikin berkali-kali dobat J.Co ala-ala. Hasilnya? Ya ga mirip. Tapi lumayan jadi obat ri du J.Co itu.

Akhirnya kemudian ke Palembang dan makan J.Co sepuasnya. Trus juga kalo ada keluarga, ngebawainnya J.Co juga. Oooh, senangnya hamil. Hahahaa...

Untuk Richesee waktu itu belum buka di Palembang. Akhirnya kebetulan adikku ke Jakarta. Ayam idaman pun di-gojekin sebelum dia berangkat ke bandara. Hehhee...

Oya, itu pun kesampaian ketika usia kehamilan sudah dekat HPL dan nafsu makan sudah membaik. Jadi, ayam Richesee itu ludes kulahap. Hahaha.

Yang paling lucu adalah ketika penciumanku rasanya sudah selevel anjing tim SARS. Oh my Lord, semua aroma terasa menyiksa. Aroma wangi membuatku mual, apalagi yang busuk. Hueeek!!!

Puncaknya adalah ketika kuharus mandi karena mulai berkeringat dan mual dengan aromanya. FYI, selama hamil, saya mudah sekali berkeringat. I don't know why. Tapi, untuk mandi pun saya mual dengan aroma sabun, shampoo, bahkan pasta gigi.

Alhasil, mandi buru-buru dan hampir nangis. Konyolnyaaa.... Hahahhaa...

Oh ya, yang paling kuingat adalah menu makanku selama mual itu adalah "Roti Sobek Isi Cojlat Sari Roti" plus Susu UHT Coklat. Hanya itulah yang bisa kumakan hingga kenyang tanpa terlempar keluar.

Anehnya, roti sobek-nya Sari Roti itu adanya di Indomaret arah pasar aja. Di temlat lain hanya ada jenis lainnya. Walaah, keajaiban yang aneh.

Yang jelas, PakSu adalah partner tersibuk yang kurepotkan selama kehamilan itu. Hampir setiap hari, doi terpaksa kupinta beli lauk jadi saja karena kutak bisa masak. Aroma segala bumbu bahkan aroma minyak goreng saja cukup memancingku untuk m*ntah. Hiyyyy!!!

Belum lagi tumpukan cucian baju dan piring yang harus beliau kerjakan lantaran lagi-lagi aku mual dengan aromanya itu  Huhuhu.

Terima kasih, Suamiku. *hug


Timester Kedua

Masuk usia kandungan 6 bulan barulah nafsu makan dan segala indera mulai normal kembali. Mamak mulai bisa masak dan buat-buat donat juga camilan lainnya di dapur.

Di usia kehamilan yang terus maju selama trimester kedua ini badan Mamak makin bongsor. Doyan makan es krim. Hahaha.

Alhamdulillah, janin Baby F terpantau sehat walaupun sempat disuruh bedrest dan diberikan pil penguat rahim karena flek beberapa hari berturut-turut.

Mamak wara-wiri periksa kandungan di beberapa bidan dan dokter. Maklumlah namanya juga Mamak Newbie, entah haus informasi atau lagi kena tsunami informasi jadinya sibuk kesana kemari.

Yang jelas Mamak luas karena ketemu ahlinya dan punya beberapa opini tambahan.

Cuma, di bulan ke-7 kandungan, Mamak keukeuh pengen ke dokter kandungan yang spesialis fetomaternal. Karena dari artikel yang mamak baca, doi ahlinya baca USG. Dan pada usia kandungan 7 bulan itu pas banget untuk ketemu beliau. Bisa cek apakah ada kelainan bawaan, dll dari pakar USG itu.

Well, dokter Putri di RS. Bunda Palembang yang mamak tuju saat itu sudah penuh pasiennya. Beliau menjadwalkan untuk minggu depan. Sayangnya karena mamak tinggalnya di kabupaten, kemungkinan tidak bisa. Lagipula usia kandungan sudah lewat dari 7 bulan jadinya. Mamak takut telat baca info penting USG tadi.

Setelah cari info, akhirnya Mamak daftar ke dokter di RS. Hermina Palembang. Namanya dokter Aryani. Sebelum sampai ke sana, saya sempat baca profilnya dulu. Hasil risetnya banyak juga. Mamak jadi lega.

Sampai di sana, bu dokternya ramah dan menyilakan mamak berbaring untuk diobservasi. Oya, mamak minta USG-nya 4D minta dicetakin wajah janin buat kenangan. Tapi, janin Baby F ini ternyata pemalu. Bu dokter butuh waktu lama biar dapet posisi wajahnya.

Kendala lainnya adalah karena cairan ketubannya agak menilis, jadi alat USG-nya kurang bisa bekerja optimal. Gitu penjelasan bu dokter.

Hari itu, setelah dari dokter Aryani yang baik hati, mamak bersedih hati. Karena kata beliau posisi ari-ari alias placenta mamak menutupi jalan lahir. Tidak full sih tapi separuhnya. Dengan pertimbangan bahwa lahirannya nanti perlu dibantu dengan metode c-section alias sesar.

Mamak sedih karena berniat lahiran normal. Sudah olahraga terus pake gym ball, squat, dll. Tapi, beliau menghibur, katanya masih 7 bulan, karena tidak sepenuhnya menutupi ada kemungkinan berubah lagi dan bisa saja normal.

Terhibur juga sih, tapi sampai rumah sesenggukan pas inget vonis bu dokter tadi. Mamak mulai agak takut mendekato trimester akhir.


Trimester Akhir

Di fase ini, perasaan mamak mulai nano-nano. Mood swing sangaaaaaat terasa. Sebentar senang, sebentar sedih, sebentar takut, lalu semangat. Yang mamak lakukan adalah terus berdoa dan menangis. Juga menulis.

Karena mamak butuh tempat untuk mencurahkan rasa. Sejak masuk usia 7 bulan, mamak diantar pulang ke rumah orang tua. Memang sudah direncanakan begitu. Nanti bersalinnya di rumah sakit yang dekat dari rumah sana.

Pak Suami juga merasa perlu bawa mamak ke sana mana tau ada emergency. Karena di sana ada orang tua dan adik mamak yang bisa bantu. Selama ini berdua di kontrakan dengan suami aja.

Dengan segala rasa yang campur aduk bawaan hormon begitu, mamak lalui hari-hari. Semakin hari semakin senang karena terhibur dengan kesibukan mempersiapkan perlengkapan bayi. Seminggu sekali Pak Suami juga pulang menjenguk dan menemani. Alhamdulillah.



Terima kasih sudah membaca cerita kehamilan perdana mamak ya...

Friday, July 27, 2018

Selamat Datang di Rumah Mamak! Disclaimer.



Assalamualaikum.
Selamat datang di rumah Mamak ya...

Panggil aja saya Mamak Newbie.
Karena memang saya adalah seorang emak baru. Baru 7 bulan ini predikat 'emak' resmi saya sandang.

Ini adalah tempat mamak berceloteh.
Celotehnya seputar cerita sehari-hari mamak bersama Baby F. Diselingi curhat mamak juga ga apa-apa yes?

Curhatnya paling tentang haha-hehe jadi istri, tentang haha-hehe sama ibu-ibu sepermainan, atau mungkin kalo pas mamak mau, bakal berbagi tentang resep juga. Yaah, hobi emak standar sih.

Hobinya bergumul di dapur. Entah buat makanan Baby F atau melaksanakan request bapaknya Baby F.

Uhm, kadang ada juga eksperimen kecil-kecilan. Hihihi...

Untuk gambar, grafis, atau bahkan video yang tidak ditulis sumbernya, adalah merupakan milik Mamak Newbie yaaa...

Selain itu tentu akan disertakan sumbernya. Kalau dalam celotehan Mamak ada yang salah, tolong bantu ingatkan dan koreksi ya.

Maklum, Mamak Newbie masih belajar.


Terima kasih!
Selamat membaca!